Di Balik Bedong Kencang : Hipdysplasia

Bedong Bayi
“Yah, gak pinter mbedong ini, baru 5 menit langsung lepas, gini lho yang bener kenceng begini… “
“Bedong bikin anak anteng, gak kagetan, tidurnya nyenyak, kamu juga bisa istirahat malem.”
“Baby umur brp, kok kakinya ga lurus itu? Dulu gak pernah dibedong ya?”
*melongo bingung jawabnya*
Banyak sekali mitos yang beredar di masyarakat salah satunya mengenai tujuan bedong untuk meluruskan kaki.
Keahlian membedong bayi pun dinilai dari “kenceng” tidaknya kain .
Duh, newmom itu harus sabar betul ya, pukpuk. Mulai dari menghadapi mitos bedong, sampai unyer Nenen sebelum menyusui biar ASI campur, hohohohoho.
Yuk kita bahas soal bedong bedongan.
Nah, mengenai pembedongan dan kaki lurus, Mimin rangkum beberapa pendapat dari dokter :
1. Dokter anak yang berpraktik di RSAB Harapan Kita, dr Aditya Suryansyah SpA(K),
“Pembedongan sebenarnya tidak wajib dilakukan karena terbukti tidak ada hubungannya dengan kaki bengkok. Seperti diketahui, suhu di dalam kandungan ibu sekitar 37 derajat Celcius, sedangkan suhu ruangan 27 derajat Celcius. Maka orang zaman dulu membedong. Karena sudah banyak dijual baju hangat dan selimut untuk bayi, maka saat ini tidak perlu membedong bayi,”
2. dr Piprim Basarah Yanuarso, SpA (K)
“Pembedongan bertujuan untuk menghangatkan bayi dan bukan untuk meluruskan kaki bayi. Posisi normal kaki bayi memang agak bengkok, sehingga para orang tua tidak perlu khawatir. Bedong terlalu lama sebenarnya justru ‘MEMAKSAKAN’ kaki bayi agar lurus,”
3. Pendapat Dokter kandungan DR. dr. Ali Sungkar SpOG
“Saya jelas-jelas tidak setuju bayi dibedong. Bayangkan berapa jam bayi kita harus dibedong, kakinya harus diluruskan. …. Banyak sendi-sendi pada kaki bayi yang harus digerakkan agar tidak kaku dan mengalami pertumbuhan.”
4. Dokter Rinawati Rohsiswatmo
“Ini bukan posisi biologis bayi dalam kandungan. Dalam rahim posisi kaki bayi justru menekuk, begitu juga dengan kedua tangannya. (Bedong) itu menyalahi kodrat. Mengutip hasil penelitian seorang orthopedi anak yang dilakukan di Jepang, bedong yang dilakukan terhadap bayi justru mengakibatkan kerusakan parah pada tulang bayi.”
Clear.

Bedong ketat untuk meluruskan kaki bayi : tidak terbukti dan tidak direkomendasikan.

Lalu apa risiko yang dimaksud dokter Rinawati?
“Improper swaddling may lead to hip dysplasia or developmental dysplasia of the hip. When in the womb the baby’s legs are in a fetal position with the legs bent up and across each other. Sudden straightening of the legs to a standing position can loosen the joints and damage the soft cartilage of the socket.”
Berhubung (terlalu canggih) mimin Sakina sulit menterjemahkan ke bahasa Indonesia, biarkan gambar yang menjelaskan.:-D
Healthy-baby-wearing-techniques-for-hip-stability
Lanjuut…
Lalu bagaimana dengan anak bayi yang “kagetan”?
Bedong boleh dilakukan dengan memperhatikan :

1. Bedong yang bertujuan untuk menghangatkan bayi, boleh dilakukan dengan tetap memperhatikan ruang gerak bayi terutama panggul dan kaki bayi.

Tutorial video mengenai membedong dengan baik bisa diintip di http://hipdysplasia.org/developmental-dysplasia-of-the-hip/hip-healthy-swaddling/.
Sedangkan perbedaan bedong sehat dan membedong terlalu ketat tampak di foto seperti ini :
Perbedaan antara Membedong dengan Benar dan Membedong Terlalu Kencang

Hindari bedong yang terlalu ketat yang berisiko menyebabkan dislokasi tulang dan hip dysplasia

 2. Beberapa bayi merasa lebih nyaman dibedong terutama dengan reflek kaget karena lebih nyaman dan hangat seperti dipeluk, akan tetapi tetap perhatikan durasi tidur bayi dan kecukupan minum ASI, segera buka bedong apabila anak terlalu lama tidur.
3. Pilih bahan bedong yang nyaman, hindari pemakaian baju berlapis saat cuaca panas. Bedong modern / bedong instan bisa dijadikan pilihan.
4. Tetap waspadai SIDS, Sudden Infant Death Syndrome. Selalu letakkan bayi yang terbedong pada punggung bayi. Hindari selimut atau barang sekitar tempat tidur bayi yang bisa menghalangi kepala / sekitar leher bayi yang berisiko menutupi pernapasan.
5. Rekomendasi American Academy of Pediatrics, membedong dapat dilakukan sampai usia 2 bulan, mengingat risiko SIDS dan kemampuan gerak bayi yang sudah lebih aktif melebihi newborn.
Waah… Sudah panjang penjelasannya.
Insya Allah dapat dimengerti.
Bila ingin bacaan lebih lanjut, website AAP Mimin rekomendasikan untuk dibuka 😉
Salam Nenen,